Thursday, 4 April 2013

Negara Yang Rawan Ditempati Oleh Umat Nasrani

Umat Nasrani, Kristen atau Katolik bila digabungkan menjadi populasi paling besar agama sejagat. Mereka tersebar di pelbagai negara dunia. Paling banyak ada di Eropa dan Amerika. Meski penyebarannya cukup rata di pelbagai negara dunia itu, umat Nasrani rawan tinggal setidaknya di lima negara ini. Dilansir dari listverse.com, wilayah mana saja yang berbahaya untuk mereka tinggali? Berikut ulasannya.

1. Korea Utara


Korea Utara menjadi negara pertama yang mencap Kristen dan Katolik agama terburuk. Setiap penganutnya menjadi salah satu kejahatan terbesar di negeri dipimpin Kim Jong Un itu.   Warga Ibu Kota Pyongyang paling banyak ateis dan faham komunisme menganggap agama sebagai candu. Umat Nasrani harus menyembunyikan keyakinan mereka setiap saat. Memiliki Alkitab di negara itu bakal terancam hukuman mati atau dikirim kerja paksa.

Pada 2010 ratusan orang Kristen ditangkap dan dieksekusi di depan umum. Meskipun berisiko, namun agama ini tetap tumbuh dan diperkirakan 400 ribu orang memeluk keyakinan dibawa Yesus Kristus ini. Mereka harus rela beribadah di ruang bawah tanah atau bangunan runtuh terpencil dan jauh dari aparat pemerintah sewaktu-waktu bisa menangkap mereka.

2. Laos


Pemerintah Laos terang-terangan menabuh genderang perang bagi umat Nasrani di negara itu. Menurut mereka agama Kristen maupun Katolik merupakan keyakinan impor dari barat dan ancaman bagi pemerintahan negara ini. Penduduk Laos banyak ateis dan sisanya menganut Buddha.

Umat Nasrani dibatasi perannya dalam masyarakat. Jangan harap mereka mendapat kedudukan bahkan pekerjaan mumpuni. Pemerintah Laos juga menekan penganut Kristen dan Katolik secara fisik maupun emosional dengan ekstrem agar mau meninggalkan keyakinan mereka. Pada 2010 sekitar 29 orang Nasrani tewas dan 20 ditangkap serta ditahan tanpa diadili terlbih dulu. Beberapa gereja dihancurkan. Di Provinsi Saravan, belasan keluarga Kristen diusir dari desa mereka setelah menolak menanggalkan keyakinan akan Kristus.

3. Irak


Meski Amerika Serikat cukup lama berada di Irak dengan alasan menjaga negara itu namun diskriminasi pada umat Nasrani malah mengalami peningkatan. Pengikut Kristus banyak terbunuh dan menjadi target kekerasan.

Saat pemilihan umum di Irak 2010 banyak penganut Kristen dan Katolik meninggalkan desa mereka dan menjadi gelandangan lantaran diusir oleh penduduk. Paus Benediktus XVI bahkan turun tangan dengan masalah ini. Gereja juga menjadi sasaran bom. Tiga tahun lalu setidaknya 58 orang Kristen tewas sebab ledakan bom di gereja di Ibu Kota Baghdad saat tengah beribadah.

4. Afghanistan


Penganut Kristen dan Katolik di Afghanistan harus menghadapi tekanan dari keluarga, lingkungan sekitar, dan agen pemerintah. Mereka memeluk keyakinan pada Yesus Kristus ini akhirnya harus rela bergerak di bawah tanah serta tidak bertemu satu sama lain di area publik.

Pada Juni 2010, wakil ketua parlemen Afghanistan mengeksekusi seorang berpindah ke agama Kristen. Ini dilakukan setelah pemerintah melihat proses baptis orang tersebut di salah satu televisi disiarkan di negara itu. Pada Agustus 2010 Taliban menembak sekitar 10 orang anggota medis beragama Kristen tengah merawat pasien di sebuah desa di utara Afghanistan.

5. Arab Saudi


Tidak perlu menanyakan negara monarki dengan tingkat populasi pemeluk Islam mendekati 100 persen. Seluruh kegiatan publik penganut keyakinan lain secara sengaja disembunyikan dan umat Nasrani memiliki diskriminasi paling tinggi, bahkan mereka bisa terancam hukuman mati. Tindak tanduk penganut ajaran Yesus Kristus ini selalu dipantau. Mereka boleh beribadah asalkan tidak ketahuan. 

Sebuah peristiwa pada Oktober 2010 cukup miris. Sebanyak 12 pekerja asal Filipina beragama Katolik dan satu pastur harus ditahan lantaran menggelar ibadah meski di rumah pribadi salah satu jemaat. Mereka dicap dengan sengaja melawan peraturan Islam ditetapkan kerajaan Saudi. Penganut Kristen dan Katolik Arab takut untuk berterus terang soal keyakinan mereka bahkan pada keluarga sendiri. Warga yang ketahuan pengikut Yesus dipaksa untuk meninggalkan agama mereka.

Sumber : merdeka.com
BAGIKAN ARTIKEL : Facebook Twitter Google+ Linkedin

Dee Gazaa

Perhatian : Semua artikel blog ini sudah diprotect, Bagi yang ingin copy-paste artikel ini, mohon lampirkan sumber linknya. Terima Kasih!

0 komentar:

Post a Comment

 

Copyright @ 2015 INFORMASI DAN TEKNOLOGI.

Designed by Deddy De Gazaa | Boh Jak